Menlu Marty: Nelson Mandela Sosok Penentang Rasisme

Mendiang mantan Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela merupakan sosok pejuang inspiratif bagi bangsa di seluruh dunia, khususnya untuk negara-negara berkembang, kata Menteri Luar Negeri RI Marty Natalegawa.

“(Mandela) tokoh yang menjadi inspirasi di seluruh pelosok dunia, untuk menentang rasialisme, kolonialisme, dan berbagai bentuk ketidak-adilan lainnya,” ujar Marty melalui pernyataan tertulis di Jakarta, Jumat.

Marty menyampaikan duka cita yang sangat mendalam atas wafatnya Mandela dalam usia 95 tahun. Mandela, Presiden Afsel periode 1994-1999, kata Marty, telah menjadi contoh seorang pejuang yang teguh dan prinsipil menentang politik apartheid yang keji.

Sementara itu, berbagai tokoh dunia pun menyampaikan duka mendalam atas wafatnya peraih Nobel Perdamaian pada 1993 itu.

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon menyebut Mandela adalah “raksasa” bagi keadilan dan inspirasi manusia yang membumi.

“Atas nama PBB, saya sampaikan belasungkawa yang paling dalam kepada keluarga Mandela, rakyat Afsel dan tentu saja kepada keluarga global kita,” ujarnya seperti dikutip Xinhua.

Pada Kamis, semua wakil 15 negara anggota Dewan Keamanan PBB yang menghadiri pertemuan terbuka, bangkit dan mengheningkan cipta untuk Mandela.

Presiden Afsel Jacob Zuma telah mengumumkan bahwa Nelson Mandela meninggal dunia di kediamannya di Johannesburg pada Kamis (5/12) waktu setempat, setelah sebelumnya mengalami sakit infeksi paru-paru.

Mandela yang merupakan presiden kulit hitam pertama dan ikon antiapartheid di negara itu dikenang sebagai tokoh yang mampu bangkit dari masa tahanan 27 tahun di penjara dan memimpin Afrika Selatan dalam perang berdarah menuju demokrasi.

-Sumber : http://www.antaranews.com Editor: Unggul Tri Ratomo